Browse By

Resmi Beroperasi, Dua Pekan Naik BRT Gratis

Pontianak – Lima unit Bus Rapid Transit (BRT) bantuan dari Kementerian Perhubungan RI resmi beroperasi. Peresmian bus itu ditandai dengan prosesi tepung tawar oleh Walikota Pontianak, Sutarmidji beserta Kapolresta Pontianak, Kombes Pol Iwan Imam Susilo di halaman Kantor Dinas Perhubungan Kota Pontianak, Rabu (8/2).

Sutarmidji memastikan, tarif yang berlaku khususnya bagi pelajar jauh lebih murah dibandingkan dengan penumpang umum karena disubsidi oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak. Diakuinya, meskipun bus ini mengangkut penumpang umum, namun lebih diprioritaskan bagi para pelajar. Terutama pelajar SMP yang dilarang membawa kendaraan bermotor karena belum memiliki Surat Izin Mengemudi (SIM).

“Pelajar hanya dikenakan tarif antara Rp1.000 – Rp1.500. Tapi dalam dua pekan ini saya minta digratiskan dulu,” ujarnya.

Sementara, untuk tarif penumpang umum, diperkirakan bekisar antara Rp4.500 – Rp5.000. Tarif itu sengaja dipatok di atas tarif oplet yang berlaku supaya tidak mematikan transportasi yang sudah ada lebih dulu.

“Kalau tarif bus lebih murah, dikuatirkan penumpang oplet semakin berkurang,” katanya.

Untuk operasionalnya, pihaknya akan bekerja sama dengan Perusahaan Damri dengan dana subsidi senilai sekitar Rp1,3 miliar – Rp1,4 miliar selama setahun. Sedangkan pendapatan yang diperoleh dari bus itu menjadi pemasukan bagi Pemkot.

Kapolresta Pontianak, Kombes Pol Iwan Imam Susilo mendukung dengan keberadaan bus Trans Pontianak Kota Khatulistiwa ini. Sebagaimana diketahui, pihaknya kerap melakukan pembinaan kepada para pelajar di bawah umur karena menggunakan kendaraan sepeda motor belum memiliki SIM.

“Semua itu sekarang sudah terjawab dan direspon oleh Pemkot dengan menyediakan bus ini,” sebutnya.

Ia mengatakan, dari segi ukuran, bus ini ideal, baik panjang maupun lebarnya untuk beroperasi di ruas jalan yang ada di Kota Pontianak. Namun, lanjut Iwan, mungkin ada skala prioritas untuk kelima bus ini. Untuk itu, pihaknya sejak mulai dari sebelum pukul 06.00 WIB sudah menyetting di jalan untuk melakukan pengamanan-pengamanan demi lancarnya arus lalu lintas yang akan dilewati bus-bus tersebut. Untuk itu, dibutuhkan kerja sama dengan Dinas Perhubungan, baik yang mengoperasionalkan kendaraan di lapangan, termasuk juga anggotanya yang mengatur lalu lintas di jalan raya.

“Tujuannya, bus ini start jam berapa, bisa sampai tujuan jam berapa. Jangan sampai terjadi anak-anak sekolah terlambat tiba di sekolah, ini butuh kelancaran lalu lintas,” ungkapnya.(Wati Susilawati)

Simak Warta Volare setiap hari Senin-Jum’at pukul 10.00 dan 21.00 di Volare 103.4 FM